Cara mengatasi bayi rewel setelah imunisasi DPT

Bagikan artikel ini

Mengatasi bayi rewel setelah imunisasi DPT dapat dilakukan dengan beberapa langkah mudah seperti penjelasan berikut.

Imunisasi merupakan program pemberian vitamin maupun vaksin untuk bayi dan balita dari usia 0 bulan hingga 2 tahun guna memperkuat imun tubuh. 

Saat ini tersedia berbagai macam vaksinasi untuk si kecil seperti, vaksinasi influenza, rotavirus, PCV 13, campak, polio, MMR serta hepatitis B.

Baca juga:  Macam-macam Vaksin untuk Bayi Supaya Tetap Kuat dan Sehat

Vaksinasi untuk bayi bisa Anda dapatkan di berbagai Rumah Sakit terdekat.

Namun sekarang Anda juga bisa mendapatkan layanan vaksinasi di rumah melalui aplikasi Medi-Call atau menghubungi Call-Center 24 Jam

vaksin di rumah, vaksinasi di rumah, pesan vaksin, vaksin rabies, vaksin VAR, vaksin SAR, vaksin meningitis, vaksin influenza, vaksin difteri, medi-call, medicall
Medi-Call: Layanan Vaksin di Rumah Anda
Gejala

Mengenal Imunisasi DPT

Imunisasi DPT merupakan imunisasi yang wajib dilakukan sesuai dengan anjuran pemerintah Indonesia.

Imunisasi ini guna mencegah penyakit Difteri, Pertussis, dan Tetanus.

Difteri yaitu infeksi bakteri pada selaput hidung dan tenggorokan.

Menurut data Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, difteri menjadi wabah di Indonesia pada tahun 2017 dengan jumlah kasus terlapor 954.

Penyakit yang dapat dicegah selanjutnya adalah pertusis atau lebih sering disebut batuk rejan merupakan infeksi bakteri yang menyerang saluran pernapasan pada anak.

Serta tetanus dapat membuat anak mengalami kelumpuhan dan kejang otot akibat luka dan nanah.

Imunisasi DPT ini diberikan sebanyak 5 kali saat anak berusia 2 bulan dengan selang waktu antara penyuntikkan adalah 4 minggu. 

Mengatasi Bayi Rewel Setelah Imunisasi

Setelah imunisasi DPT sebagian bayi menjadi rewel akibat efek samping dari suntik vaksin.

Gejala efek samping dari imunisasi DPT antara lain demam tinggi lebih dari 37 derajat, bengkak dan merah di bagian yang mendapat suntikan, serta anak terlihat lelah.

Banyak ibu yang kewalahan mengatasi bayi rewel setelah imunisasi.

Berikut beberapa cara  mengatasi bayi rewel setelah imunisasi:

  • Kompres di area suntikan

Cara mengatasi bayi rewel setelah imunisasi yang pertama adalah dengan memberikan kompres air dingin di area suntikan.

Kompres dilakukan untuk mengurangi bengkak dan merah yang biasa terjadi di bagian yang mendapatkan suntikan.

  • Memenuhi kebutuhan cairan si kecil

Banyak bayi yang menangis terus-menerus akibat efek samping yang dirasakannya.

ASI berguna untuk mengganti cairan tubuh bayi yang hilang setelah menangis agar tidak terjadi dehidrasi.

Zat anti peradangan yang terkandung di dalam ASI juga dapat mengurangi demam pada bayi.

Ini juga merupakan salah satu cara mengatasi bayi rewel setelah imunisasi.

  • Menjaga bayi tetap hangat

Demam tinggi merupakan salah satu efek samping paling umum setelah imunisasi atau vaksinasi.

Demam setelah imunisasi biasanya melebihi 37 derajat.

Suhu normal bayi berkisar pada 36 derajat, sehingga ketika mengalami kenaikan suhu akan membuat tubuh menggigil.

Oleh karena itu redakan demam dengan memberikan pakaian yang hangat, selimut, kaos kaki.

  • Memberikan pijatan

Setelah imunisasi bayi biasa merasakan pegal di area suntikan.

Oleh karena itu sebaiknya bayi mendapat pijatan lembut untuk mengurangi rasa pegal.

Pijatan juga membuat bayi menjadi rileks sehingga bisa menjadi salah satu cara mengatasi bayi rewel setelah imunisasi.

Pijatan dapat dilakukan sendiri di rumah akan tetapi masih banyak orangtua yang belum memahami cara memijat bayi yang benar.

Sebaiknya gunakan layanan baby massage di rumah Anda melalui aplikasi Medi-Call untuk mendapatkan pijatan yang optimal pada bayi serta mengurangi resiko cedera.

baby care, baby care medi-call, jasa baby care, cari baby care, medi-call, medicall, perawat bayi, perawat bayi baru lahir, baby spa, baby massage, perawatan tali pusat, tali pusat bayi
Medi-Call: Layanan Baby Care Ke Rumah Anda
  • Memberikan obat penurun panas

Obat penurunan panas seperti paracetamol dapat mengurangi nyeri dan demam serta menjadi cara mengatasi bayi rewel setelah imunisasi.

Akan tetapi sebaiknya konsultasikan dengan dokter terlebih dahulu mengenai dosis yang tepat untuk si kecil.

Mengalami efek samping setelah imunisasi adalah hal yang sering terjadi pada bayi dan juga menandakan vaksin sedang bekerja di dalam tubuh.

Akan tetapi jika setelah 2 hari demam meningkat dan bayi semakin rewel sebaiknya segera periksa ke dokter.

dokter ke rumah, panggil dokter ke rumah
Medi-Call: Layanan Dokter ke Rumah Anda

Karena mungkin bayi rewel akibat gejala alergi atau suatu penyakit tertentu.

Saat mendapatkan imunisasi pastikan si kecil tidak sedang sakit seperti demam dan flu agar tidak terjadi alergi atau efek samping lainnya.

Sebaiknya membuat janji terlebih dahulu dengan dokter sebelum melakukan vaksinasi.

Serta dampingi bayi Anda agar ia tetap tenang selama imunisasi.

Medi-Call Writers

Medi-Call Writers

Content writer on Medi-Call's Blog
DMCA.com Protection Status